Aldy Shah On

Kisah dulu masih belum pudar diingatan,
ketika sendiri menyelami perasaan diri,
mungkinkah aku bermimpi disiang hari?
Hadirnya meninggalkan kesan dihati,
senyumnya, tawanya penuh ikhlas,

Kini tiada lagi yang perlu di puja & dipuji,
tapi mengapa ia kini datang kembali,
teringat kembali gemersik suaramu yang
penuh dengan gelak tawa, sehingga aku
merasa dunia yang nyata tidak lagi wujud,



Pergimu buat aku sakit dan terseksa,
namun tiada apa harus ditangis kerana
kita tahu kita tidak ditakdir untuk bersama,
diawalnya sudah jelas, namum masing2
buat2 tidak nampak, aku mula ketawa,
Kini rasa yang baru mula menyelubungi hati,
mungkinkah aku bermimpi dimalam hari,
yang mana bila pagi ia akan berlalu pergi?
benarkah tiada lagi sakit dihati seperti dulu?
mungkin aku bermimpi & ini ilusi?


Tuhan, jika rasaku ini bisa buat aku tersenyum,
pintaku jangan la Engkau biar aku dalam dilema,
aku ingin menuju bahagia, tiada lagi aku bermimpi
merasa keabadian cinta hanya dalam angan2,

seindah irama, hati berbunga2, namun,
keras dinafikan, bimbang aku hanya bermimpi,
merasakan keabadian cinta, padahal
ia tidak wujud, beginikah? Terdiam sejenak,

Biarlah langkah kaki yang kaku ini melangkah,
tanpa sepatah kata yang berbisa, kerana
bimbang ia akan menyakiti hati yang banyk menanti 
jawapan dari hati ini.Berjalan tanpa henti...